Ling Shen Yao

Membantu Mengatasi Kista, Miom, Endometriosis, Diabetes, Infeksi Saluran Kemih, Tumor dan Kanker, Gangguan Haid, Gangguan Kehamilan, dll Sampai ke Akarnya

Kini Anda TIDAK Perlu Khawatir Lagi Akan Mengidap Penyakit Itu Selamanya

Apakah anda sudah capek mencoba berbagai macam obat tapi tidak kunjung membaik? Apakah anda sudah konsumsi obat dokter tapi kok sakitnya makin parah dan ujung-ujungnya tetap disuruh operasi? Apakah anda sudah pernah operasi tapi penyakitnya tumbuh lagi?

Tenang, karena sebenarnya sejak tahun 1987 atau 33 tahun lalu sudah ditemukan obat herbal yang teruji dan terbukti mampu membunuh sel-sel kista, miom, endometriosis, tumor dan kanker sampai ke akarnya yaitu Obat Herbal Ling Shen Yao. Anda sangat beruntung bisa mengetahuinya sekarang, karena inilah yang sebenarnya dibutuhkan para penderita kista, miom, endometriosis, tumor dan kanker untuk bisa sembuh dari penyakitnya.

Testimoni

Ling Shen Yao

Alhamdulillah Banyak Yang Berhasil Pulih

Kisah nyata di bawah ini akan memuaskan Anda dalam menangani keluhan Anda ke sumber masalahnya, silakan disimak!

Gejala awalnya si cuma gara-gara haid gak lancar, tapi lama-lama kok jadi malah nyeri hebat kalau saat haid sampai nangis kalau haid saking sakitnya jadi malah makin menderita sampai pendarahan dan harus infus darah, plus keputihan.

Gejala lain nya yang saya alami:

  • Sering Nyeri Di Bawah Perut? (kalau pria biasanya ada infeksi di area saluran kemih atau ginjal, kalau wanita biasanya ada benjolan di area rahim)
  • Pendarahan saat haid / Haid berkepanjangan?
  • Nyeri pada panggul
  • Nyeri ringan yang menyebar ke punggung bawah dan paha
  • Nyeri saat buang air besar dan kecil
  • Mual, muntah
  • Terasa penuh atau berat pada perut, pada beberapa kasus perut membesar
  • Sakit saat berhubungan

Kok jadi merembet kemana-mana cuma gara-gara haid gak lancar selain itu saya juga sempat keguguran 3x😭

Karena khawatir takut berlarut-larut akhirnya saya periksa kedokter, bener aja ada kista 5cm, miom 5cm dan endometriosis (penebalan dinding rahim) 6cm di dalam rahim saya.

Langsung panik saya ketika mengetahui komplikasi penyakit itu pantes saya sempat keguguran 3x 😭 janin nya kalah sama penyakitnya.

Untungnya temen saya merekomendasikan herbal Lingshenyao karena katanya bagus banget.

Langsung aja saya beli dan konsumsi secara rutin sambil jaga pantangannya.

Alhamdulillah cocok keluhan saya makin membaik, setelah 17 hari konsumsi LSY rutin sy periksa lagi ke dokter, hasilnya penebalan dinding rahim saya hilang, kistanya kecil sekali, miomnya juga mengecil.

Dokter yang periksa bingung, apalagi saya.

Kalau Anda mengalami gejala diatas sebaiknya jangan dianggap remeh ya, karena sangat merugikan kita pada akhirnya.

Dan harus diwaspadai juga gejala tersebut karena beberapa gejala tersebut mirip dengan kanker serviks.

Penyebabnya biasanya dari konsumsi makanan yang tidak sehat atau stress tinggi yang memicu ketidak seimbangan hormon sehingga tumbuh benjolan (sel jahat abnormal).

Gejala awalnya biasanya dari haid yang tidak teratur lama-lama makin menderita sehingga semakin parah akibatnya:

Jadi susah punya anak/hamil
Sekalinya hamil malah Keguguran (Janin kalah sama sel jahatnya)
Penyakit berkembang menjadi ganas makin sulit diatasi
Menyebar ke anggota tubuh lainnya
Gak bisa tidur karena saking sakitnya
Penanganannya umumnya dengan tindakan medis secara oper.asi atau kuret terapi hormon atau kemo.terapi

Sayangnya banyak kasus yang setelah oper.asi timbul lagi sel jahatnya ditempat semula dan sakitnya lebih hebat dari sebelum oper.asi.

Karena penanganannya tidak tuntas ke akarnya alias sebatas massa lokalnya saja sementara akarnya masih aktif, inilah yang menyebabkan timbul lagi sel jahatnya.

“Jauh-jauh operasi kista rahim ke Malaysia, ternyata tidak menjamin penyakit saya sembuh. Terbukti, 10 bulan setelah operasi, kista di rahim saya tumbuh lagi di tempat semula, bahkan lebih parah dari sebelumnya. Saat akan berobat ke Singapura, saya coba dulu Obat Herbal Ling Shen Yao. Hasilnya sungguh mengejutkan, dalam waktu 21 hari, kista tersebut hilang dan rahim saya pun dinyatakan bersih. Sejak itulah saya rutin cek-up 3 bulan sekali, terakhir Mei 2007. Hingga kini dinyatakan dokter, bahwa rahim saya bersih dari kista. Kondisi saya kini normal seperti sediakala, saya pun bisa mengembangkan hobi dan menjalankan usaha di bidang tanaman hias”, kata Lie.

Pertengahan Agustus 2006, Lie mulai merasakan sesuatu yang tidak nyaman di perut bagian bawah sebelah kanan. Makin lama makin sakit. “Saya sampai panas dingin dan demam menahan sakit. Semula saya biarkan saja, saya pikir cuma sakit perut biasa, bawaan siklus menstruasi. Setelah tiga minggu tak reda juga, bahkan cenderung makin parah, lalu saya periksakan ke dokter ahli kandungan dan kebidanan. Ketika di USG, terlihat ada kista ukuran 6 cm di rahim saya. Dokter menganjurkan segera operasi agar tidak membesar dan berubah menjadi kanker ganas. Sejak itulah saya stress, sempat membayangkan kematiaan. Sebab, cukup banyak orang yang meninggal karena penyakit ini,” kata Lie.

Penasaran dengan diagnosa tersebut, bersama suaminya, Lie check up ke Rumah Sakit di Malaysia. Diagnosanya sama, diharuskan segera operasi kista ovarium, karena kistanya makin membesar. Lie ditangani 3 dokter ahli. Proses operasi makan waktu 3 jam. Usai perawatan seminggu, ia kembali ke Jakarta.

“Saya sempat menikmati hidup selama 10 bulan. Akhir 2006, menstruasi saya mulai tidak teratur lagi dan sesekali muncul denyutan di tempat semula. Khawatir akan kondisi yang lebih buruk, saya check up ke dokter ahli kandungan dan kebidanan lagi. Setelah di USG, ternyata tumbuh lagi kista di tempat semula dengan ukuran yang hampir sama. Saat itulah saya makin stress, seolah kematian sudah di ambang mata. Lalu, saya dan suami berencana berobat ke Singapura. Namun ayah saya mencegah, menganjurkan saya mengkonsunsi Obat Herbal Ling Shen Yao lebih dulu, ” kata Lie.

“Tanggal 16 Desember 2006, pertama kali saya mengkonsumsi Obat Herbal Ling Shen Yao. Sebagai reaksi obat, minggu pertama setelah minum air godogan Ling Shen Yao, perut bagian bawah rasanya agak sakit dari sebelumnya, seperti diremas-remas. Minggu kedua, saya mengalami menstruasi. Darah yang keluar begitu banyak dengan warna kehitaman, lebih kental dari biasanya. Namun, bersamaan itu, rasa sakitnya makin berkurang. Badan terasa lebih enak, pikiran mulai tenang, tidak gelisah lagi dan tidur pun mulai nyenyak. Bersamaan itu pula, selera makan membaik.

Dua puluh satu hari setelah minum Ling Shen Yao, saya kontrol lagi. Ternyata kistanya sudah hilang. Rahim saya dinyatakan bersih dari penyakit. Sejak itu pikiran saya mulai tenang dan melanjutkan mengkonsumsi Ling Shen Yao, agar penyakit yang saya idap benar-benar tuntas. Tidak hanya itu, 3 bulan sekali saya rutin kontrol ke dokter, terakhir Mei 2007. Rahim saya dinyatakan bersih, bebas dari kista dan penyakit lainnya,” kata Lie.

Jangan sampai hal ini terjadi pada Anda juga, sayangi diri Anda atau keluarga yang mengalaminya, segera konsumsi Ling Shen Yao untuk mengatasi keluhan Anda hingga tuntas tanpa bekas, sampai akarnya, tidak tumbuh lagi.

Januari 2008 saya di diagnosa mengidap tumor ganas, berawal dengan adanya benjolan di payudara kiri saya, dan dokter mengharuskan saya menjalani operasi, namun saya tolak. Saya datangi lagi rumah sakit semula untuk dibiopsi. Saya coba beberapa pengobatan alternatif di Sumatera Barat, namun belum juga membuahkan hasil. Juli 2008 kondisi saya makin parah, selain makin membesar, juga meradang dan berwarna hitam.

Agustus 2008, sakitnya sudah menjalar ke seluruh tubuh. Saya tidak bisa tidur, bahkan selera makan pun hilang. Akibatnya, berat badan turun 13 kg. Puncaknya November 2008, saya benar-benar terkapar tak berdaya. Seluruh badan sebelah kiri hampir mati rasa semua. Namun, saat itulah suamiku dapat informasi dari kerabatnya di Pekanbaru, yang menderita kanker ganas dan berhasil sembuh setelah mengonsumsi obat herbal Ling Shen Yao.

Sepuluh hari setelah minum obat herbal Ling Shen Yao, dada kiri seperti di tusuk-tusuk dan berdenyut lebih sakit dari biasanya. Namun, malam itu saya malah bisa tidur lebih pulas. Saat bangun pagi, rasa sakitnya berkurang. Begitu pula lengan dan kaki bisa digerakan. Bersamaan itu, rasa sakit di kepala juga berkurang. Dada yang sering berdebar dan sesak nafas, kala itu semua terasa lega dan ringan. Melihat perubahan tersebut, maka makin saya intensifkan minum Ling Shen Yao karena saya sudah mulai beraktifitas kembali menjalankan usaha.

Sejak itulah, setelah 6 bulan mengonsumsi Ling Shen Yao, tumor ganas di payudara saya hilang tanpa operasi. Hingga saat ini tak ada keluhan sama sekali. Saya bisa menjalani kehidupan dengan normal seperti sediakala.

Yesi Rahayu, Pengusaha, Sumatera Barat

Menstruasi tidak teratur dan selalu sakit tiap kali datang bulan saya alami sejak remaja. Setelah menikah dan punya anak pertama, rasa sakit di perut makin mengganggu. Puncaknya awal 2008, makin parah. Deteksi dokter kala itu memastikan infeksi kandung kemih dan menjalani perawatan rutin ke dokter, hampir setahun lamanya. Saat itulah saya mencoba mengkonsumsi obat herbal Ling Shen Yao. Dalam 4 bulan rasa sakit hilang, bahkan di luar dugaan, saya bisa hamil dan melahirkan anak kedua september 2009 dengan selamat, Alhamdulillah.

Sayang, setelah hamil saya hentikan mengkonsumsi Ling Shen Yao, karena saya pikir saya sudah sembuh, terbukti tidak ada rasa sakit sama sekali, kecuali gangguan bawaan hamil. Akibatnya pertengahan 2010, rasa sakit di perut kambuh kembali dan siksaannya lebih parah dari sebelumnya. Sejak itulah saya periksakan diri lebih teliti dengan dokter ahli di rumah sakit yang cukup terkenal di kawasan Jakarta Utara. Hasil pemeriksaan pada Agustus 2010 mengatakan bahwa saya mengidap Kista di Indung Telur. Saat itulah dokter mengatakan bahwa kista yang saya idap kategori ganas, terbukti dengan perkembangannya yang begitu cepat, sehingga diputuskan harus operasi. Saat itu pula saya teringat Obat Herbal Ling Shen Yao.

Dalam waktu dua minggu mengkonsumsi Ling Shen Yao, terasa banyak perubahan. Selain intensitas rasa sakitnya berkurang, stamina saya juga lebih baik dari sebelumnya, bernafas pun lebih lega. Sementara obat-obatan lain sudah saya stop sejak minum Ling Shen Yao. Tanggal 26 Desember 2010, kontrol terakhir persiapan menjelang operasi, saat di USG, dokter kaget, ternyata kistanya sudah hilang dan rahim saya pun dinyatakan bersih. Pemeriksaan pun dilakukan berulang-ulang. Hasilnya tetap sama, rahim saya bersih, terbebas dari kista.

Ina Rachman, SH., Advokat, Kebayoran Baru – Jakarta

Selalu sakit saat menstruasi dan datang bulan tidak teratur sejak remaja, akhir tahun 2009 saya mengalami pendarahan hebat dengan masa mens lebih dari 10 hari. Fisik sudah mulai lemah, tapi tidak begitu saya pedulikan. April 2010, saya kontrol ke rumah sakit. Saat itulah dipastikan saya mengidap kista di dalam rahim, ukuran 1,9 cm dan dianjurkan harus segera operasi. Tapi, saya malah coba obat herbal Ling Shen Yao serbuk.

Dua minggu setelah mengkonsumsi obat herbal Ling Shen Yao, bagian rahim saya agak sedikit melilit dan lebih sakit dari biasanya. Namun, saya yakin itu reaksi obat. Maka saya teruskan minum obat ini. Minggu ketiga saya mens, darah yang keluar masih banyak. Cuma kali ini lebih kental dan agak sedikit bergumpal dari biasanya. Dan tenggat waktu menstruasi mulai normal, yakni 6 hari. Saya intensifkan megkonsumsi obat tersebut.

Menstruasi bulan kedua setelah minum Ling Shen Yao. Tanpa sakit sama sekali, darah yang keluar juga lebih kental dari biasanya. Yang membuat saya kaget, hari keempat keluar gumpalan daging menyerupai serpihan disertai semacam kulit tipis berwarna keputihan. Namun sejak itulah rahim saya rasanya enteng, tidak sakit sama sekali. Pertengahan September lalu saya periksakan diri ke dokter di rumah sakit semula saat pulang liburan ke Bandung. Lewat USG terlihat rahim saya bersih, tidak ada kista ataupun penyakit lainnya.

Ny. Lingga, Ibu Rumah Tangga, Taman Permata Indah I – Jakarta Utara

Awal tahun 1991, saya dinyatakan oleh dokter ahli bedah, mengidap tumor di dekat anus. Kemudian saya berobat ke Rumah Sakit Elizabeth Singapura, dokter ahli di sana menyatakan bahwa di usus besar saya terdapat benjolan seukuran telor ayam. Kemudian saya mengikuti saran dokter untuk operasi.

Beberapa waktu kemudian, baru diketahui, bahwa saya juga mengidap kanker ganas stadium 3C, dokter menganjurkan agar saya menjalani kemoterapi sebanyak 30 kali.

Awal 1993, dokter ahli di Singapura, menyatakan kalau di paru-paru sebelah kanan saya telah tumbuh benjolan baru, diikuti enam bulan kemudian benjolan di sebelah kiri, yang mengharuskan saya untuk operasi dan menjalani kemo kembali. Saat itulah saya menolak. Saya benar-benar tidak sanggup lagi menjalani pengobatan demikian.

Saya pun kembali ke Padang. Saat itulah saya membaca testimoni pengguna Ling Shen Yao yang terbebas dari kanker. Saya pun mencoba mengkonsumsi obat herbal tersebut, hanya selang dua hari, tubuh saya langsung enak. Tidur mulai nyenyak, selera makan pun membaik. Saya merasakan badan saya benar-benar jauh beda dari sebelumnya.

Enam bulan kemudian, saya kembali melakukan check up di Malaysia dan Singapura, hasilnya, seluruh benjolan yang ada di tubuh saya, telah hilang dan dinyatakan bersih, saya telah terbebas dari kanker. Para tim dokter di kedua negara itupun kaget atas kesembuhan saya. Saya bersyukur pada Tuhan telah menyelamatkan saya lewat obat herbal Ling Shen Yao.

Ny. Lindawati, Pengusaha, Padang – Sumatera Barat

Awal tahun 2008, saya merasakan selingkar pinggang hingga ke paha dan betis saya terserang gatal-gatal, tapi tidak begitu saya pedulikan. Sampai akhirnya, Maret 2008 saya berangkat liburan bersama anak-anak ke Eropa, gatal-gatal tak sembuh juga. Malah momen liburan itu tak bisa saya nikmati sama sekali. Karena begitu sampai di kamar hotel dan di perjalanan saya juga langsung tertidur. Tidak hanya itu, makin hari fisik saya makin lemah. Kerongkongan haus sekali dan perut juga kelaparan terus, dengan jarak waktu setengah jam sekali. Sama sekali waktu itu tidak terpikir, kalau saya sebenarnya sudah mengidap sakit gula atau diabetes melitus.

Setibanya kembali di Bandung, saya cek gula darah. Ternyata gula darah saya mencapai angka 485. Langsung saya mengonsumsi obat herbal Ling Shen Yao. Selama 3 bulan pertama, saya cek laboratorium, kadar gula darah saya turun jadi 300. Badan terasa mulai enteng, tidak mudah ngantuk, buang air kecil dari setengah jam sekali menjadi satu jam sekali. Tiga bulan berikutnya dosisnya di turunkan jadi 8 x 3. Maret 2009, saya cek lagi, turun jadi 250. Badan lebih segar, selera makan tidak rakus lagi dan buang air kecil pun sudah normal. Juni 2009 kadar gula saya turun jadi 200, September 2009 turun lagi jadi 180. Demikian seterusnya per tiga bulan, saya selalu check up, gula darah saya bertahan 130. Kondisi saya pun hingga saat ini normal dan saya pun bisa beraktifitas normal seperti sediakala.

Ny. Julianti, Ibu Rumah Tangga, Taman Kopo Indah Bandung

Sejak kecil, saya sudah mengidap penyakit sinusitis. Setelah dewasa tumbuh gumpalan NK-T Cell Limphoma, sejenis kanker kelenjar getah bening stadium 1 E di rongga hidung. Saya menjalani 4 paket kemo terapi dan 25 kali radiasi di rumah sakit Singapura.

Saat pertama kali menjalani kemoterapi dan radiasi, kondisi saya sangat parah, tidak bisa berjalan, rambut rontok, kulit menghitam, kerongkongan seperti terbakar, disertai muntah-muntah dan pandangan mata berkunang-kunang. Kala itulah saya konsul dengan dokter ahli radiologi di rumah sakit di Bandung. Dokter itu menganjurkan saya minum obat herbal Ling Shen Yao, sebagaimana pasien dia sebelum-sebelumnya yang banyak tertolong saat menjalani kemoterapi dan radiasi. Langsung saya minum Ling Shen Yao Maret 2010. Benar saja, dalam seminggu kondisi saya pulih. Ternyata betul, saat kembali menjalani kemo dan radiasi dengan jeda beberap hari, kondisi fisik saya kuat sebagaimana sebelumnya. Sehingga di sela-sela waktu pengobatan tersebut saya bisa mengisi hari-hari dengan membaca, menulis bahkan bermain dengan anak.

Sungguh, tidak pernah saya bayangkan dapat pulih seperti saat ini. Dua dokter ahli yang menangani saya di Singapura, sempat memastikan bahwa kedua mata saya akan buta, akibat efek radiasi atau penyinaran dan kemoterapi.

Makin hari makin baik, badan juga makin kuat, hingga enam bulan setelah itu, tepatnya 20 September 2010, saya kembali kontrol ke Singapura. Hasil PET CT Scan menyatakan saya telah terbebas dari kanker kelenjar getah bening. Dokter itu menyatakan saya telah sembuh total.

Ferry, Pengusaha, Tasikmalaya -Jawa Barat

Bermula dari rasa sakit yang luar biasa di kandungan, setelah di USG, ternyata Afi mengidap mioma sejenis tumor yang tumbuh di dalam rahim. “Mulanya hanya berukuran 0,65 cm. Kala itu dokter mengatakan tidak apa-apa, karena masih kecil. Namun waktu berjalan terus, rasa sakitnya tak reda juga, malah cenderung makin parah meski telah diberi berbagai macam obat. Akhir tahun 2001 saya cek lagi ke dokter, ternyata ukurannya membesar menjadi 2,75 cm. Saat itulah saya mulai panik. Karena begitu banyak saya dengar, pengidap penyakit ini yang berakhir dengan kematian,” kata Afi.

Dengan mioma rahim ukuran 2,75 cm itu, dokter mengharuskan segera operasi, untuk menghindari akibat yang lebih fatal, sebab perkembangannya yang begitu pesat. “Mendengar kata operasi, saya langsung gemetar dan lemas. Sesuatu yang menakutkan buat saya selama ini, karena begitu banyak pengidap penyakit tertentu, malah makin parah setelah dioperasi. Apalagi yang dioperasi itu rahim. Sedangkan rahim adalah kebanggaan seorang wanita. Karena itulah saya sengaja mengulur-ulur waktu untuk mencari alternative pengobatan lain, selain operasi,” kata Afi.

Makin hari kondisinya makin parah. “Selain gelisah, tidak bisa tidur, aktivitas saya pun terganggu, karena rasa sakitnya yang makin hari makin menyiksa. Sakit sekali, lebih sakit dari orang melahirkan. Beruntung, saat panik itulah saya baca lewat sebuah media wanita, tentang obat yang sekarang bernama Ling Shen Yao. Obat tersebut saya beli awal September 2001,” kata Afi.

Diakui AFi, tiga hari setelah minum air obat Ling Shen Yao ini, langsung ada perubahan. “Yang jelas rasa sakitnya mulai mereda. Pendarahan dari rahim pun mulai berkurang. Dalam waktu sebulan, rasa sakitnya berkurang dan pendarahannya pun berhenti. Minum obatnya terus saya lanjutkan. Dua bulan kemudian cek up, dinyatakan dokter, ukuran miomanya berkurang menjadi 1 cm. Saat itulah keyakinan saya makin tinggi, bisa sembuh dengan obat ini,” kata Afi.

Sejak Desember 2001, diakui Afi, tak ada keluhan lagi dengan fisiknya, apalagi menyangkut mioma yang pernah ia idap. Bahkan, saya rasakan stamina fisik saya makin prima sejak minum Ling Shen Yao. “Januari 2002 saya cek up, hasilnya, dinyatakan rahim saya telah bersih. Sebulan kemudian, saya cek up lagi di Singapura. Kedua rumah sakit internasional itupun menyatakan, rahim saya telah bersih dari mioma,” Tutup Afi.

Saat merayakan tahun baru 2001, tiba-tiba Netty merasakan denyutan di payudara kirinya. Semula ia pikir itu denyutan biasa. Makin hari, denyutan itu semakin menimbulkan rasa sakit. Ketika dia periksa ke dokter, dinyatakan hanya kelenjar biasa. Namun sebulan kemudian, denyutan itu kian meradang.

Diberi obat, namun rasa sakitnya tak hilang juga. Bahkan, selain rasa sakit tersebut mulai menjalar ke punggung dan lengan kiri, kaki kirinya pun mulai bengkak, lebam seperti orang mengidap sakit beri-beri. “Besar sekali, betis saya ukurannya hampir sama dengan ukuran paha,” kata Netty.

Kian hari kian menyiksa. Tidak berselera makan, suhu badannya tinggi dan jantungnya pun berdebar-debar. Menyadari kondisinya yang kian memburuk itu, bersama suaminya, pertengahan tahun 2001, Netty berobat ke Pekanbaru. Diagnosanya saat itu kanker payudara. Berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan, dokter mengharuskan segera operasi pengangkatan benjolan di payudara tersebut. “Untuk operasi, terus terang saya takut, karena banyak kejadian, setelah operasi, kankernya malah lebih ganas,” kata Netty.

Netty memutuskan tidak jadi dioperasi. Sejak itulah ia melakukan berbagai pengobatan hingga ke Singapura namun belum juga membuahkan hasil. Siang malam Netty meradang menahan sakit. Selain bobot tubuhnya turun karena tidak berselera makan, rambutnya pun mulai rontok, karena sakit kepala yang berkepanjangan. Berbagai pengobatan alternatif juga telah dia upayakan, juga tidak membuahkan hasil. Malahan, rasa sakit yang sebelumnya cuma menyerang bagian kiri, telah menjalar ke bagian kanan.

“Di payudara kanan saya pun telah tumbuh pula benjolan baru. Rasa sakitnya pun menjalar ke punggung belakang, lengan hingga ke kaki. Kedua kaki saya pun akhirnya bengkak pula. Saat itulah, saya benar-benar membayangkan tidak akan berumur panjang,” kata Netty.

Pada masa-masa puncak menahan sakit itulah anak keduanya, membaca artikel tentang Ling Shen Yao di sebuah tabloid wanita. ”Langsung saya coba. Alhamdulillah, hanya dalam waktu tiga hari, langsung ada perubahan terhadap fisik saya. Rasa sakitnya mulai berkurang. Pikiran mulai tenang, makan mulai mau dan saya pun tidak gelisah lagi. Khasiat nyata makin terasa, setelah dua minggu. Selain bengkak di kedua kaki sudah menyusut, sakit kepala pun hilang. Suhu badan tidak tinggi lagi, bahkan jantung saya pun tidak berdebar-debar lagi. Sejak itulah, kian waktu saya rasakan tubuh saya kian sehat. Percaya diri saya pun pulih kembali,” kata Netty.

Walau baru enam bulan ia mengkonsumsi Ling Shen Yao, dia merasakan badannya sudah benar-benar sehat, terbukti benjolan di kedua payudaranya sudah mengecil. Netty tetap terus mengkonsumsi serbuk tersebut. ”Makin lama, benjolannya makin kecil dan akhirnya hilang sama sekali. Terakhir awal Januari 2003 lalu, saya kontrol ke Malaysia. Dokter yang memeriksa saya memastikan, bahwa tidak ada kanker lagi di kedua payudara saya, bahkan seluruh tubuh saya pun dia pastikan bebas dari kanker. Saya bersyukur Alhamdulillah, atas kesembuhan itu,” kata Netty.

Diawali dengan menstruasi yang tidak teratur, akhir 2002 Rosna mengalami pendarahan yang hebat yang sulit berhenti. “Normalnya menstruasi itu kan sebulan sekali. Namun kala itu hampir sebulan penuh pendarahan saya tidak berhenti dan banyak. Februari 2003 saya ke dokter dengan kondisi yang mulai lemah. Setelah di USG, ternyata di rahim saya ada tumor seukuran 3,5 cm. Diberi obat oleh dokter, tak ada perubahan juga. Makin hari kondisi saya makin lemah, sakitnya makin menyiksa, muka pucat, pandangan berkunang-kunang dan kalau berjalan sempoyongan. Sejak saat itulah saya rutin berobat kedokter ahli kandungan. Lebih mengejutkan lagi, dalam waktu dua bulan perkembangan tumornya begitu cepat, mencapai ukuran 5,7 cm. Sejak itulah saya makin shock. Suami dan anak-anak juga para kerabat mulai mengkhawatirkan saya tidak akan berumur panjang akibat penyakit tersebut. Saya pun sempat membayangkan itu,” kata Rosna.

“Dokter sebenarnya mengharuskan saya menjalani operasi. Namun saya tidak mau, takut terjadi hal-hal yang lebih buruk pada diri saya, karena terus terang saya takut menghadapi operasi. Untunglah para kerabat begitu bersimpati kepada saya, berupaya mencarikan obat untuk kesembuhan saya. Dalam kondisi yang sudah parah, dimana saya sudah terkapar tak berdaya di tempat tidur, terkadang menggigil kedinginan, terkadang malah kepanasan dan berbagai siksaan lainnya. Pokoknya saya sudah pasrah. Namun dalam kepasrahan itulah, April 2003 seorang kerabat membawakan saya Obat Herbal Ling Shen Yao. Baru seminggu minum obat tersebut, terjadi perubahan drastis dalam diri saya. Badan rasanya lebih enak, pikiran mulai tenang, mulai bisa tidur nyenyak dan selera makan pun membaik. Sejak itu lah saya konsumsi terus Ling Shen Yao dan menghentikan obat-obatan lain,” lanjut Rosna.

Dari pembuangan lewat air seni, keluar kotoran seperti lender dan serpihan daging. Saya rasa, itulah tumor yang selama ini bersarang di rahim saya. Makin lama makin membaik. Seiring itu, benjolan di payudara seukuran bola bekel yang dideteksi dokter adalah kanker, tanpa disadari juga menyusut. Makin lama makin hilang, dan lenyap sama sekali,” kata Rosna.

Dalam waktu tiga bulan saya rasakan, sepertinya saya hidup kembali dari kematian. Tubuh saya telah prima sebagaimana semula dan saya pun bisa beraktivitas kembali sebagaimana sebelumnya. Untuk membuktikan kesembuhan tersebut, saya periksakan diri ke rumah sakit dan dokter semula. Ternyata tumor di rahim saya sudah sembuh tanpa operasi. Begitupun benjolan di payudara saya juga lenyap seiring itu. Penasaran dengan pemeriksaan tersebut, saya menghadiri wisuda sarjana anak saya di Jakarta, saya periksakan diri ke rumah sakit yang lebih besar dengan peralatan yang lebih canggih. Hasilnya juga menyatakan, bahwa saya tidak mengidap tumor. Baik rahim maupun payudara saya bebas dari tumor,” kata Rosna.

Batu Ginjal di Saluran Kencingku Hancur Tanpa Operasi

“April 2006, saat peringatan Hari Raya Paskah, ketika itu saya yang sedang bertugas sebagai ketua Lingkungan di sebuah gereja di daerah Jakarta Barat, saya mendapat serangan batu ginjal yang begitu mendadak. Tiba-tiba perut bagian bawah sakit sekali, menjalar ke pinggang, punggung, perut, dada, disertai nafas sesak, saya pun jatuh dan tak bisa bangun lagi. Saya dilarikan ke rumah sakit terdekat. Hasil laboratorium dan pemeriksaan lainnya menunjukkan, saya mengidap batu ginjal yang tumbuh di ureter, saluran kencing antara ginjal dan penis,” katanya.

“Merasa sakitnya agak berkurang, saya lupakan anjuran operasi. Akibatnya, Januari 2007, penyakit saya kambuh lagi, kali ini lebih parah dari sebelumnya. Saya benar-benar terkapar. Saat bersiap ke rumah sakit, seorang kenalan menganjurkan, agar saya mencoba minum Obat Herbal Ling Shen Yao. Hasilnya memang menakjubkan. Pagi saya minum, siang itu juga rasa sakitnya berkurang.

Seminggu kemudian, saat buang air kecil, terasa ada pasir yang keluar, seiring itu, rasa sakit makin berkurang. Memasuki minggu ke empat, pasir-pasir yang keluar makin berkurang, hingga akhirnya berhenti sama sekali dan air seni yang keluar pun tidak keruh lagi,” kata Bernard.

Lalu saya periksakan ke dokter, ternyata batu yang sebelumnya tumbuh di ureter, sudah lenyap. Sejak itulah dokter menyatakan, saya telah terbebas dari kencing batu. Sejak itu pula rutin 3 bulan sekali saya periksakan, hasilnya bagus, tidak ada batu lagi di saluran kencing dan kerja fungsi ginjal saya pun bagus dan normal,” kata Bernard.

“Terbebas dari Kanker Prostat Ganas”

“Tanggal 5 November 2007 saya terserang demam tinggi. Bersamaan itu, kencing saya tersendat, makin hari makin parah, tak menetes sama sekali. Tanggal 12 November diperiksa di sebuah rumah sakit terkemuka di kota Pekanbaru, ternyata saya mengidap kanker prostat ganas dengan angka PSA 68,22. (Waktu itu, perihal kanker ganas yang saya idap tersebut, masih dirahasiakan anak dan istri kepada saya). Dokter mengharuskan operasi. Namun istri mencoba solusi lain. Tanggal 13 November, saya minum obat herbal Ling Shen Yao. Setelah diminum satu hari, badan langsung enak, tidur nyenyak dan selera makan pun pulih. Bersamaan itu, kencing saya pun bisa keluar sedikit-sedikit. Karena penasaran akan penyakit yang saya idap, tanggal 15 November saya diboyong istri dan anak-anak berobat ke Singapura. Di Bandara Simpang Tiga Pekanbaru, saya mengintip diagnosa dokter yang selama ini dirahasiakan istri. Saya langsung menangis mendapati kenyataan, penyakit yang saya idap adalah kanker prostat ganas. Saya syok, stress dan airmata langsung menetes tak terbendung, menangis, sehingga mengundang perhatian orang-orang yang ada di ruang tunggu Bandara,” kata Anton.

“Sepanjang perjalanan saya menangis, sedih sekali membayangkan kematian yang sudah di hadapan mata. Mungkin karena stress dan depressi berat serta lelah di perjalanan, pemeriksaan dokter di rumah sakit Singapura memastikan angka PSA saya naik menjadi 120. Prostat saya membengkak dan keras. Saya makin panik, dokter mengharuskan segera operasi. Untungnya, saat itu kepala tim dokternya berhalangan. Ia mendadak ke luar negeri selama dua hari. Dalam kesempatan itulah, istri dan anak-anak memboyong saya ke rumah sakit, Malaysia esok harinya, tanggal 16 November. Sementara itu obat herbal Ling Shen Yao terus saya konsumsi dan saya pun berusaha menenangkan batin dan mencoba berpasrah diri kepada Tuhan. Saat diperiksa oleh dokter ahli urology, dokter itu bertanya, selama ini mengonsumsi obat apa? Istri saya mengatakan, kalau saya hanya mengkonsumsi obat herbal Ling Shen Yao dari Indonesia. Dokter tersebut malah tidak menganjurkan operasi dan hanya memberikan anti biotik untuk tiga hari. Saya pun makin intensifkan minum Ling Shen Yao. Esok harinya kencing saya mulai agak lancar dan kami pun dibolehkan pulang ke Pekanbaru,” kata Anton.

“Selanjutnya, saya hanya mengandalkan obat herbal herbal Ling Shen Yao, tanpa tambahan obat lain. Makin hari, kondisi saya makin baik, kencing makin lancar dan dalam sebulan, kencing saya benar-benar lancar. Tanggal 15 Desember 2007, saya kontrol lagi ke Malaka, angka PSA saya turun menjadi 19,22. Saya senang sekali, pintu kehidupan kembali terbuka untuk saya. Ling Shen Yao terus saya konsumsi. Tanggal 4 Maret 2008 saya periksa lagi ke Malaka, angka PSA saya menjadi 5,3. Terakhir tanggal 14 April 2008, hasil pemeriksaan di rumah sakit yang sama menunjukkan angka PSA saya menjadi 4,7. Dokter menyatakan, 93 persen saya telah terbebas dari kanker ganas prostat,” kata Anton.

Terbebas dari Kanker Hati

Tahun 1988, Askar (54) terkena Hepatitis A, dirawat di rumah sakit di Palembang. Setelah sembuh, beberapa bulan kemudian kambuh lagi, malah meningkat menjadi hepatitis B. Sejak itulah ia menjadi langganan rumah sakit. Tahun 2002 berobat ke sebuah rumah sakit terkenal di Jakarta. Oleh dokter ahli dipastikan. Askar terkena kanker hati yang sudah parah, yakni stadium 3. “Hati saya mengeras, ada benjolan berdiameter 3 cm. Saat itu, kondisi saya sudah lemah. Mual-mual, tidak berselera makan, perut membuncit, sakit di rusuk sebelah kanan ditambah lagi gula darah juga tinggi. Pokoknya komplit penyakit saya. Saya sudah membayangkan tidak akan berumur panjang,” kata Askar.

Diakui Askar, dia memang pekerja keras sejak muda dan waktu untuk istirahat pun sangat sedikit. Pagi sekali sudah berada di toko dan pulang ke rumah tengah malam. Begitulah terus-menerus, hingga tanpa disadari tubuhnya digerogoti penyakit. “Ketika mengidap hepatitis A tahun 1988, dokter sudah mengingatkan, agar saya tidak terlalu memforsir diri dan harus banyak istirahat. Peringatan itu tidak saya hiraukan. Saya tetap dengan rutinitas sebagaimana biasa. Akibatnya, hanya beberapa bulan keluar rumah sakit, penyakit saya kambuh lagi, bahkan lebih parah, yakni meningkat menjadi hepatitis B. Lagi-lagi dokter menganjurkan, agar banyak istirahat. Namun sejak itulah saya menjadi langganan rumah sakit, tidak saja di Palembang, tetapi juga ke Jakarta. Makin lama bukannya makin sembuh, tetapi malah makin parah. Tahun 2002, saya berobat ke sebuah rumah sakit terkenal di Jakarta. Di sanalah dipastikan, bahwa saya mengidap kanker hati. Menurut dokter kepada anak saya, kanker hati yang saya idap sudah stadium 3. Artinya sangat sulit untuk disembuhkan,” kata Askar.

            Sejak itulah, makin hari kondisinya makin lemah, hingga akhirnya dibawa pulang lagi ke Palembang. “Jangankan untuk berjalan, duduk saja saya tidak bertenaga. Berbulan-bulan lamanya saya terkapar di tempat tidur. Bila tubuh dimiringkan ke kanan, terasa sakit di rusuk sebelah kanan. Selain itu, juga mual-mual terus dan tidak berselera makan. Perut buncit, sementara badan saya kurus dan pucat. Apalagi, setelah diperiksa, gula darah saya juga tinggi. Saat itulah, saya membayangkan tidak akan berumur panjang. Di pembaringan, saya panjatkan doa-doa dan zikir kepada Allah, untuk mencarikan jalan kesembuhan untuk saya, kata Askar.

            Dalam kondisi parah itu, sekitar Januari 2003, tetangganya menganjurkan agar mencoba obat herbal Ling Shen yao. ”Langsung saya coba Ling Shen Yao. Air godogannya saya minum, sebagaimana petunjuknya. Hasilnya, sangat mengejutkan. Alhamdulillah, sebulan sejak minum ramuan China ini, langsung ada perubahan. Selain mulai bertenaga, rasa sakit di atas perut bagian kanan mulai hilang. Padahal waktu itu saya cuma minum serbuk Ling Shen Yao. Obat-obatan lain sudah lama saya tinggalkan. Sayapun makin intensif minum Ling Shen Yao. Memasuki bulan ketiga, saya bisa beraktivitas kembali menjalankan usaha. Bulan keempat, saat saya merasa benar-benar sehat, saya datang lagi ke Jakarta, untuk kontrol ke rumah sakit semula. Dalam pemeriksaan itu terlihat, penyakit saya tinggal 20 persen. Benjolannya Cuma nampak berupa titik kecil. Saya pun pulang ke Palembang. Terakhir 25 Juni 2003, saya ke rumah sakit itu lagi untuk cek up. Dokter itu terkejut. Ternyata hati saya sudah bersih, tidak ada benjolan lagi dan hati saya pun sudah bekerja normal sebagaimana layaknya orang sehat. Hal itu di buktikan dengan USG, CT Scan dan laboratorium. Alhamdulillah, saya berucap syukur atas kesembuhan yang saya peroleh”, kata Askar, yang telah beraktivitas sebagaimana sediakala

Sejak awal, Santi, tidak pernah membayangkan, kalau suatu saat dia akan mengalami susah buang air besar sebagaimana yang dia idap hampir dua tahun lamanya. Gejala awal, diakui tanpa sebab yang jelas. “Yang pasti, awal sakit di bagian bawah perut kiri dan kanan. Semula, saya pikir itu cuma sakit biasa, karena memang sering saya alami demikian. Setelah diolesi obat gosok langsung sembuh. Namun, waktu itu sakitnya terus menerus. Makin hari, saya sadari, ternyata saya tidak buang air besar hampir seminggu lamanya. Saya paksakan, tidak keluar juga. Hari ke delapan bisa buang air besar, tapi sangat sedikit,” kata Santi.

Makin lama, makin menyiksa. Santi yang sejak kecil selalu buang air besar teratur sebagaimana umumnya orang, yakni pagi hari, kala itu rata-rata baru bisa buang air besar seminggu sekali. Itu pun dengan jumlah yang sangat sedikit. Bahkan sering hingga 2 minggu dia tidak pernah buang air besar sama sekali. Menyadari itu, Santi memeriksakan diri ke dokter ahli penyakit dalam di Manado. Dokter itu menyatakan, bahwa Santi mengidap Ambeien Dalam yang benjolannya cukup besar, sehingga menutup saluran pembuangan ‘air besar’. Santi dianjurkan banyak makan buah-buahan dan meminum obat yang dia berikan.

“Selama 6 bulan saya bolak balik ke dokter tersebut, tidak membuahkan hasil yang berarti. Saya tetap susah buang air besar. Hingga akhirnya beralih ke dokter ahli kanker, karena saya curiga, siapa tahu benjolan tersebut adalah kanker atau tumor. “Saat akan dilakukan pemeriksaan lebih teliti dengan memasukan alat ke bagian tersebut, juga akan dilakukan foto roentgen, terus terang saya risih dan malu. Karena dokter dan tim lainnya yang menangani saya, adalah laki-laki semua. Akhirnya tidak jadi dilakukan pemeriksaan medis lebih detail menyangkut penyakit saya,” jelas Santi.

Sejak itu, dia makin tersiksa. Bagian bawah perutnya kebas seperti mati rasa. Selain begah, perutnya pun sedikit buncit dari biasanya. Makin lama makin mengganggu fungsi tubuhnya yang lain. Diantaranya sering sesak nafas, mudah lelah, sering berkeringat dingin dan jantung pun sering berdebar-debar. Makin lama dia rasakan fisiknya makin lemah. Padahal berbagai pengobatan telah dia tempuh, termasuk secara tradisional. “Akhirnya saya benar-benar mulai bosan berobat. Karena tak kunjung sembuh juga. Saat itulah, saya mulai berfikir untuk berobat ke Singapura. Namun, saat bersiap-siap terbang ke negeri tetangga itu, saya membaca lewat sebuah majalah tentang Obat Herbal Ling Shen Yao,” kata Santi.

“Hasilnya, sangat mengejutkan. Baru dua hari minum air rebusan atau godogan Serbuk Ling Shen Yao, bagian bawah perut saya yang tadinya begah, keras dan bengkak, langsung lembek. Pagi bangun tidur perut saya melilit ingin buang air besar. Itulah pertama kali saya bisa buang air besar yang cukup banyak. Bentuknya hitam dan keras bergumpal-gumpal. Tak lama kemudian, terasa ingin buang air besar lagi.

Demikian pada hari itu, saya buang air besar berulang-ulang. Sejak itulah saya intensifkan minum serbuk Ling Shen yao, hingga tiga bulan kemudian, saya rasakan, saya benar-benar sudah sembuh total dari penyakit “Ambeien Dalam” yang saya idap hampir dua tahun lamanya. Kini, selain tidak ada keluhan lagi di perut, buang air besar lancar dan teratur, badan saya pun rasanya sehat, segar bugar sepanjang hari,” kata Santi, bahagia.

Bila Anda atau keluarga ada yang menderita Ambein parah, segera konsumsi Ling Shen Yao agar tidak makin parah sakitnya dan bisa sembuh total seperti kisah Santi diatas.

Disclaimer: hasil setiap individu bisa saja berbeda tergantung penyakit, keparahannya dan daya serap tubuh terhadap obat.

BERBAGAI KASUS KANKER PUN BANYAK YANG SEMBUH

Simak Sebagian Dari Ribuan Yang Telah Sembuh

Untuk jenis penyakit lain nya yang sembuh dengan Ling Shen Yao, silakan di scroll. Anda akan terkejut betapa ampuhnya Ling Shen Yao membantu keluhan Anda hingga ke sumber masalahnya (tidak sebatas simptom / gejalanya saja)

Bila Anda baca pelan-pelan masing-masing kisah nyata ini, kemungkinan Anda akan menemukan gejala yang mirip dengan yang Anda alami saat ini

Kanker Dimanapun Letak dan Stadiumnya Sembuh Dengan Ling Shen Yao

Sembuh Total Dari Kanker Darah Setelah Rutin Minum Ling Shen Yao.

Mengidap penyakit kanker darah, sesuatu yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya oleh Sinta. “Sebab saya tidak punya garis keturunan mengidap penyakit Kanker apapun,” kata Sinta. Penyakit yang saya idap itu bermula dari rasa pusing, panas dingin, pandangan berkunang-kunang, kalau berjalan sempoyongan, begitu juga bangun dari tidur, dunia rasanya berputar. Gejal awal itu terjadi tahun 1998. “Langsung saya bawa ke Dokter Spesialis Penyakit Dalam. Hasil laboratorium menunjukkan, bahwa istri saya mengidap anemia, atau kurang darah,” kata suami Sinta.

Atas perintah dokter, dilakukan transfusi darah. “Setelah transfusi itu, kondisi istri saya langsung segar. Namun beberapa minggu kemudian, kondisi fisiknya melorot lagi. Dia sakit lagi dan transfusi lagi. Demikian terus menerus, hidupnya tergantung asupan darah dari luar. Sedangkan darah yang hilang dari tubuhnya, tidak diketahui lenyap pergi kemana. Atas kondisi itulah dokter melakukan pemeriksaan lebih detil. Hasilnya, dipastikan, istri saya mengidap multiple miloma, sejenis kanker darah yang cukup berbahaya,” kata suami Sinta.

Makin lama kondisi Sinta makin parah, terbukti HBnya sempat melorot hingga angka 2,3. Saat itulah dia mulai tidak sadarkan diri, nafasnya sesak, dan panas tubuhnya pun tinggi, mencapai angka 39,8 Derajat Celcius. Sinta pun dilarikan ke sebuah rumah sakit di kota Medan.

“Istri saya benar-benar terkapar tak berdaya. Berbilang bulan lamanya tidak bisa tidur, setelah diberi obat penenang, baru bisa lelap. Itupun tidak lama. Sedang buang air besar dan kecil dia lakukan hanya di tempat tidur. Pokoknya benar-benar parah dan tak berdaya. Dokter menyarankan untuk kemoterapi, itupun telah kami lakukan hingga 16 kali.

Hasilnya tidak banyak membantu, malah kondisi istri saya semakin parah. Terbukti, benjolan makin banyak tumbuh, disekujur tubuha. Seiring itu, rambut di kepalanya makin rontok. Pokoknya benar-benar mengenaskan. Setiap keluarga atau kerabat yang membesuk pasti menangis dan membayangkan istri saya tidak akan berumur panjang,” kata suami Sinta.

“Karena tidak ada perubahan yang membaik, rupanya dokter mulai menyerah. Mereka mengisyaratkan istri saya di bawa pulang saja dan dirawat di rumah. Kami pun tidak bisa berbuat apa-apa, selain menuruti isyarat itu,” kata anak Sinta.

Saat tidak berdaya itulah, salah seorang anaknya yang bermukim di Jakarta, dapat saran dari keluarga suaminya, untuk mencoba Ling Shen Yao.

“Seminggu setelah minum Ling Shen Yao, langsung ada perubahan dalam diri saya. Saya bisa tidur nyenyak, selera makan mulai enak, tidak muntah-muntah lagi. Makin lama makin baik, sesak nafas mulai hilang, buang air besar dan air kecil lancar.

Yang lebih mengagetkan saya, benjolan di badan saya makin hari makin mengecil secara serentak. Makin lama makin baik, hingga 6 bulan setelah minum Ling Shen Yao, saya benar-benar sembuh. Benjolan di seluruh tubuh hilang, rambut yang rontok tumbuh kembali, dan kulit saya sempat menghitam akibat kemoterapi pun normal kembali. Sekarang saya benar-benar Pulihh. Hal itu telah saya buktikan dengan test laboratorium, tanggal 17 Juli 2004,” kata Sinta bahagia.

Kanker Kelenjar Getah Bening Dokter Memprediksi Buta Pasca Kemo Dan Radiasi, Ternyata?

Kisah ini disampaikan oleh Ferry yang sejak kecil, Ferry (33) memang sudah mengidap penyakit sinusitis. Setelah dewasa tumbuh gumpalan NK-T Cell Limphoma, sejenis kanker kelenjar getah bening stadium 1 E di rongga hidung sebelah kirinya. Diagnosa tersebut berdasarkan pemeriksaan dua rumah sakit terkenal Singapura. “Saya menjalani 4 paket kemoterapi dan 25 kali radiasi. Awal menjalani dua metoda tersebut, kondisi saya jadi lemah, sangat parah, boleh dibilang hampir meninggal,” kata Ferry.

“Saat pertamakali menjalani kemoterapi dan dua kali radiasi, saya sudah tidak sanggup. Kondisi saya sangat parah, tidak bisa berjalan, dibantu kursi roda, rambut rontok, kulit muka dan sebagian tangan menghitam, badan pun sangat lemah, kerongkongan seperti terbakar, tak sanggup menelan apapun, termasuk air, bahkan disertai muntah-muntah. Pandangan mata berkunang-kunang, dunia seperti berputar,” kata Ferry.

Kala itulah seorang teman menganjurkan saya minum obat herbal Ling Shen Yao, yang menurut informasi pasien kemoterapi dan radiasi seperti saya sudah banyak tertolong dengan obat ini. Langsung saya minum Ling Shen Yao Maret 2010. Benar saja, dalam seminggu kondisi saya pulih, siap melanjutkan kemoterapi dan radiasi di Singapura. Ternyata betul saat kembali menjalani kemo dan radiasi dengan waktu selang seling, jeda beberapa hari, kondisi fisik saya kuat sebagaimana sebelumnya. Saya tetap segar seperti biasanya, sehingga di sela-sela waktu pengobatan tersebut, saya bisa mengisi hari-hari dengan membaca, menulis, bahkan bermain dengan anak,” kata Ferry.

“Sungguh, tidak pernah saya bayangkan bakal bisa sembuh seperti saat ini. Dua dokter ahli yang menangani saya di Singapura, (ahli radiasi) sempat memastikan bahwa kedua mata saya akan buta, minimal sebelah kiri akibat efek radiasi atau penyinaran dan kemoterapi untuk mematikan sel kanker di rongga hidung yang hanya berjarak beberapa milimeter dari mata. Mulanya, sebelum minum obat herbal Ling Shen Yao, memang betul pandangan kedua mata saya kabur, apalagi yang kiri nyaris tak bisa melihat. Puji Tuhan, setelah meminum obat ini, penglihatan saya normal kembali dan bisa melanjutkan kemoterapi dan penyinaran sesuai rencana dokter Singapura,” kata Ferry.

“Usai menjalani kemo dan radiasi, saya tetap konsumsi obat herbal Ling Shen Yao ini. Makin hari makin baik, rasa sakit di hidung tempat bersarangnya kanker kelenjar getah bening itu makin ringan. Badan juga makin kuat, hingga enam bulan setelah itu, tepatnya 20 September 2010, saya kembali kontrol ke Rumah Sakit di Singapura. Hasil PET CT scan menyatakan penyakit saya telah sembuh, rongga hidung tempat bersarangnya kanker kelenjar bening tersebut telah bersih. Kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan medis lainnya, juga membuktikan hal yang sama, saya telah terbebas dari kanker kelenjar getah bening. Dokter itu menyatakan saya telah sembuh total,” kata Ferry, bahagia.

Bermula dari susah menahan kencing, setelah diperiksa oleh Dokter Ahli Kelamin dan Ahli Kanker di sebuah rumah sakit di Malang, Jawa Timur, ternyata ada benjolan seukuran buah jeruk di kantong kemih Agus (45 tahun). Hasil biopsy tanggal 23 April 2007, memastikan benjolan tersebut adalah kanker ganas. Agus menjalani operasi dilanjutkan kemoterapi sebanyak 8 kali.

“Hasilnya tidak berubah. Saya tetap tidak bisa menahan kencing. Kencing langsung mengucur tanpa terasa bahkan hampir tiap kali bangun tidur, saya seperti bayi, mengompol. Akibatnya, saya tidak bisa menjalankan ibadah shalat dengan sempurna, bahkan makin hari fisik saya makin lemah. Parahnya, dua bulan setelah operasi, tumbuh lagi benjolan di tempat semula, kondisi saya semakin parah dan terkapar di tempat tidur,” kata Agus.

“Waktu tumbuh lagi benjolan di tempat semula setelah dua bulan dioperasi, dokter mengharuskan operasi kembali. Namun saya tolak, karena di samping biayanya cukup mahal, rasa sakit dan siksaan yang harus saya jalani pasca operasi sungguh menyiksa. Saya benar-benar tidak kuat. Saat itu lah saya pasrah dan sempat membayangkan yang terburuk dalam hidup ini, yakni kematian. Tubuh saya makin lemah, jangankan beraktivitas, berjalan saja sempoyongan dan sangat mengkhawatirkan seluruh anggota keluarga. Semua membayangkan saya tidak akan berumur panjang,” kata bapak dua orang anak itu.

Salah seorang kakak iparnya, memperoleh informasi atas kesembuhan seorang penderita kanker usus di daerah Batu Malang yang sembuh setelah tiga bulan mengkonsumsi Obat Herbal Ling Shen Yao. Pertengahan Desember 2007, saya konsumsi Ling Shen Yao. Seminggu pertama perut di sekitar kantong kemih saya rasanya seperti ditusuk-tusuk. Namun saya biarkan, karena makin lama rasa sakitnya makin berkurang. Ternyata benar, dalam waktu 20 hari sedikit demi sedikit saya mulai bisa menahan kencing, badan mulai segar, tidak lemah lagi. Lebih dari itu, makan dan tidur pun mulai enak. Sejak itulah saya intensifkan terus minum Ling Shen Yao.

Hasilnya dalam waktu dua bulan seluruh penyakit yang saya idap, tuntas. Tanggal 28 Februari 2008 lalu, saya cek ke rumah sakit, dokter tercengang, ternyata benjolan di kantong kemih saya sudah bersih dan dokter pun menyatakan saya telah sembuh dari kanker ganas kantong kemih. Meski demikian, dokter masih menganjurkan saya agar tetap mengkonsumsi obat yang selama ini saya konsumsi, untuk menjaga agar penyakit mematikan yang sempat saya idap itu tidak kembali lagi,”kata Agus.

“Kisah Nyata Terbebas dari Kanker Payudara”

Saat merayakan tahun baru 2001, tiba-tiba Netty merasakan denyutan di payudara kirinya. Semula ia pikir itu denyutan biasa. Makin hari, denyutan itu semakin menimbulkan rasa sakit. Ketika dia periksa ke dokter, dinyatakan hanya kelenjar biasa. Namun sebulan kemudian, denyutan itu kian meradang.

Diberi obat, namun rasa sakitnya tak hilang juga. Bahkan, selain rasa sakit tersebut mulai menjalar ke punggung dan lengan kiri, kaki kirinya pun mulai bengkak, lebam seperti orang mengidap sakit beri-beri. “Besar sekali, betis saya ukurannya hampir sama dengan ukuran paha,” kata Netty.

Kian hari kian menyiksa. Tidak berselera makan, suhu badannya tinggi dan jantungnya pun berdebar-debar. Menyadari kondisinya yang kian memburuk itu, bersama suaminya, pertengahan tahun 2001, Netty berobat ke Pekanbaru. Diagnosanya saat itu kanker payudara. Berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan, dokter mengharuskan segera operasi pengangkatan benjolan di payudara tersebut. “Untuk operasi, terus terang saya takut, karena banyak kejadian, setelah operasi, kankernya malah lebih ganas,” kata Netty.

Netty memutuskan tidak jadi dioperasi. Sejak itulah ia melakukan berbagai pengobatan hingga ke Singapura namun belum juga membuahkan hasil. Siang malam Netty meradang menahan sakit. Selain bobot tubuhnya turun karena tidak berselera makan, rambutnya pun mulai rontok, karena sakit kepala yang berkepanjangan. Berbagai pengobatan alternatif juga telah dia upayakan, juga tidak membuahkan hasil. Malahan, rasa sakit yang sebelumnya cuma menyerang bagian kiri, telah menjalar ke bagian kanan.

“Di payudara kanan saya pun telah tumbuh pula benjolan baru. Rasa sakitnya pun menjalar ke punggung belakang, lengan hingga ke kaki. Kedua kaki saya pun akhirnya bengkak pula. Saat itulah, saya benar-benar membayangkan tidak akan berumur panjang,” kata Netty.

Pada masa-masa puncak menahan sakit itulah anak keduanya, membaca artikel tentang Ling Shen Yao di sebuah tabloid wanita. ”Langsung saya coba. Alhamdulillah, hanya dalam waktu tiga hari, langsung ada perubahan terhadap fisik saya. Rasa sakitnya mulai berkurang. Pikiran mulai tenang, makan mulai mau dan saya pun tidak gelisah lagi. Khasiat nyata makin terasa, setelah dua minggu. Selain bengkak di kedua kaki sudah menyusut, sakit kepala pun hilang. Suhu badan tidak tinggi lagi, bahkan jantung saya pun tidak berdebar-debar lagi. Sejak itulah, kian waktu saya rasakan tubuh saya kian sehat. Percaya diri saya pun pulih kembali,” kata Netty.

Walau baru enam bulan ia mengkonsumsi Ling Shen Yao, dia merasakan badannya sudah benar-benar sehat, terbukti benjolan di kedua payudaranya sudah mengecil. Netty tetap terus mengkonsumsi serbuk tersebut. ”Makin lama, benjolannya makin kecil dan akhirnya hilang sama sekali. Terakhir awal Januari 2003 lalu, saya kontrol ke  Malaysia. Dokter yang memeriksa saya memastikan, bahwa tidak ada kanker lagi di kedua payudara saya, bahkan seluruh tubuh saya pun dia pastikan bebas dari kanker. Saya bersyukur Alhamdulillah, atas kesembuhan itu,” kata Netty.

“Terbebas dari Kanker Prostat Ganas”

“Tanggal 5 November 2007 saya terserang demam tinggi. Bersamaan itu, kencing saya tersendat, makin hari makin parah, tak menetes sama sekali. Tanggal 12 November diperiksa di sebuah rumah sakit terkemuka di kota Pekanbaru, ternyata saya mengidap kanker prostat ganas dengan angka PSA 68,22. (Waktu itu, perihal kanker ganas yang saya idap tersebut, masih dirahasiakan anak dan istri kepada saya). Dokter mengharuskan operasi. Namun istri mencoba solusi lain. Tanggal 13 November, saya minum obat herbal Ling Shen Yao. Setelah diminum satu hari, badan langsung enak, tidur nyenyak dan selera makan pun pulih. Bersamaan itu, kencing saya pun bisa keluar sedikit-sedikit. Karena penasaran akan penyakit yang saya idap, tanggal 15 November saya diboyong istri dan anak-anak berobat ke Singapura. Di Bandara Simpang Tiga Pekanbaru, saya mengintip diagnosa dokter yang selama ini dirahasiakan istri. Saya langsung menangis mendapati kenyataan, penyakit yang saya idap adalah kanker prostat ganas. Saya syok, stress dan airmata langsung menetes tak terbendung, menangis, sehingga mengundang perhatian orang-orang yang ada di ruang tunggu Bandara,” kata Anton.

“Sepanjang perjalanan saya menangis, sedih sekali membayangkan kematian yang sudah di hadapan mata. Mungkin karena stress dan depressi berat serta lelah di perjalanan, pemeriksaan dokter di rumah sakit Singapura memastikan angka PSA saya naik menjadi 120. Prostat saya membengkak dan keras. Saya makin panik, dokter mengharuskan segera operasi. Untungnya, saat itu kepala tim dokternya berhalangan. Ia mendadak ke luar negeri selama dua hari. Dalam kesempatan itulah, istri dan anak-anak memboyong saya ke rumah sakit, Malaysia esok harinya, tanggal 16 November. Sementara itu obat herbal Ling Shen Yao terus saya konsumsi dan saya pun berusaha menenangkan batin dan mencoba berpasrah diri kepada Tuhan. Saat diperiksa oleh dokter ahli urology, dokter itu bertanya, selama ini mengonsumsi obat apa? Istri saya mengatakan, kalau saya hanya mengkonsumsi obat herbal Ling Shen Yao dari Indonesia. Dokter tersebut malah tidak menganjurkan operasi dan hanya memberikan anti biotik untuk tiga hari. Saya pun makin intensifkan minum Ling Shen Yao. Esok harinya kencing saya mulai agak lancar dan kami pun dibolehkan pulang ke Pekanbaru,” kata Anton.

“Selanjutnya, saya hanya mengandalkan obat herbal herbal Ling Shen Yao, tanpa tambahan obat lain. Makin hari, kondisi saya makin baik, kencing makin lancar dan dalam sebulan, kencing saya benar-benar lancar. Tanggal 15 Desember 2007, saya kontrol lagi ke Malaka, angka PSA saya turun menjadi 19,22. Saya senang sekali, pintu kehidupan kembali terbuka untuk saya. Ling Shen Yao terus saya konsumsi. Tanggal 4 Maret 2008 saya periksa lagi ke Malaka, angka PSA saya menjadi 5,3. Terakhir tanggal 14 April 2008, hasil pemeriksaan di rumah sakit yang sama menunjukkan angka PSA saya menjadi 4,7. Dokter menyatakan, 93 persen saya telah terbebas dari kanker ganas prostat,” kata Anton.

Gangguan  kesehatan, utamanya menyangkut lambung telah dirasakan Aisyah sejak 5 tahun lalu. “Waktu itu dokter hanya memastikan saya mengidap penyakit maag kronis. Hampir tiap hari saya mengalami gangguan lambung, “ Kata Aisyah.

Makin tahun makin parah. “Sakitnya makin menyiksa, bahkan mulai kesulitan buang air besar. Diagnosa dokter kemudian malah menyatakan, saya mengidap penyakit Am be ie n. Tapi, makin diberi obat malah makin sakit. Akhirnya saya periksa ke Dokter Ahli yang lain, pertengahan 2003. Saat itulah diketahui, ada benjolan seukuran telur ayam kampung di anus saya. Ternyata apa yang saya khawatirkan selama ini, benar. Karena suatu kali pernah saya raba, ada benjolan di pembuangan tersebut. Dokter mengatakan jenis kanker dan harus operasi. Mendengar operasi, nyali saya ciut. Terus terang saya takut menghadapi operasi. Akibatnya saya makin tersiksa,” kata Aisyah.

Karena menumpuknya kotoran di dalam perut, membuat kondisinya makin parah.“Perut saya makin begah, nafas saya makin sesak. Jantung saya juga makin mudah berdebar dengan detak yang tidak teratur. Seluruh badan juga mulai kuning, karena liver saya juga terganggu. Bahkan saya juga nyaris tidak kuat melangkahkan kaki. Selain Pandangan mata berkunang-kunang, kalau berjalan sempoyongan. Sejak itulah saya terkapar di tempat tidur, hingga kawan-kawan berdatangan membesuk,” kata Aisyah.

Hingga suatu hari, guru SMP yang tidak jauh dari rumahnya, datang memberitahu, bahwa sebelumya dia juga mengidap penyakit kanker, berhasil disembuhkan dengan obat herbal Ling Shen Yao. “Alhamdulillah, lewat obat itulah akhirnya Alloh menyelamatkan nyawa saya,” kata Aisyah.

                “Saya masih ingat, seminggu setelah minum air godogan obat tersebut, benjolan di anus saya langsung pecah. Baunya busuk sekali. Seiring itu, keluarlah tinja yang selama ini menumpuk di perut saya. Makin hari, perut makin ringan, seiring makin banyaknya kotoran yang keluar. Seiring itu pula, rasa sakit di sekujur tubuh hilang. Saya intensifkan terus minum Ling Shen Yao. Hampir enam bulan minum obat itu, rasanya saya benar-benar sudah sembuh. Alhamdulillah, kini benjolan tersebut telah hilang. Seluruh gangguan fisik, baik sesak nafas, gangguan jantung, maag dan liver, sudah tidak ada lagi dan saya sudah bisa beraktivitas seperti sediakala,” kata Aisyah.

Terbebas dari Kanker Hati

Tahun 1988, Askar (54) terkena Hepatitis A, dirawat di rumah sakit di Palembang. Setelah sembuh, beberapa bulan kemudian kambuh lagi, malah meningkat menjadi hepatitis B. Sejak itulah ia menjadi langganan rumah sakit. Tahun 2002 berobat ke sebuah rumah sakit terkenal di Jakarta. Oleh dokter ahli dipastikan. Askar terkena kanker hati yang sudah parah, yakni stadium 3. “Hati saya mengeras, ada benjolan berdiameter 3 cm. Saat itu, kondisi saya sudah lemah. Mual-mual, tidak berselera makan, perut membuncit, sakit di rusuk sebelah kanan ditambah lagi gula darah juga tinggi. Pokoknya komplit penyakit saya. Saya sudah membayangkan tidak akan berumur panjang,” kata Askar.

Diakui Askar, dia memang pekerja keras sejak muda dan waktu untuk istirahat pun sangat sedikit. Pagi sekali sudah berada di toko dan pulang ke rumah tengah malam. Begitulah terus-menerus, hingga tanpa disadari tubuhnya digerogoti penyakit. “Ketika mengidap hepatitis A tahun 1988, dokter sudah mengingatkan, agar saya tidak terlalu memforsir diri dan harus banyak istirahat. Peringatan itu tidak saya hiraukan. Saya tetap dengan rutinitas sebagaimana biasa. Akibatnya, hanya beberapa bulan keluar rumah sakit, penyakit saya kambuh lagi, bahkan lebih parah, yakni meningkat menjadi hepatitis B. Lagi-lagi dokter menganjurkan, agar banyak istirahat. Namun sejak itulah saya menjadi langganan rumah sakit, tidak saja di Palembang, tetapi juga ke Jakarta. Makin lama bukannya makin sembuh, tetapi malah makin parah. Tahun 2002, saya berobat ke sebuah rumah sakit terkenal di Jakarta. Di sanalah dipastikan, bahwa saya mengidap kanker hati. Menurut dokter kepada anak saya, kanker hati yang saya idap sudah stadium 3. Artinya sangat sulit untuk disembuhkan,” kata Askar.

            Sejak itulah, makin hari kondisinya makin lemah, hingga akhirnya dibawa pulang lagi ke Palembang. “Jangankan untuk berjalan, duduk saja saya tidak bertenaga. Berbulan-bulan lamanya saya terkapar di tempat tidur. Bila tubuh dimiringkan ke kanan, terasa sakit di rusuk sebelah kanan. Selain itu, juga mual-mual terus dan tidak berselera makan. Perut buncit, sementara badan saya kurus dan pucat. Apalagi, setelah diperiksa, gula darah saya juga tinggi. Saat itulah, saya membayangkan tidak akan berumur panjang. Di pembaringan, saya panjatkan doa-doa dan zikir kepada Allah, untuk mencarikan jalan kesembuhan untuk saya, kata Askar.

            Dalam kondisi parah itu, sekitar Januari 2003, tetangganya menganjurkan agar mencoba obat herbal Ling Shen yao. ”Langsung saya coba Ling Shen Yao. Air godogannya saya minum, sebagaimana petunjuknya. Hasilnya, sangat mengejutkan. Alhamdulillah, sebulan sejak minum ramuan China ini, langsung ada perubahan. Selain mulai bertenaga, rasa sakit di atas perut bagian kanan mulai hilang. Padahal waktu itu saya cuma minum serbuk Ling Shen Yao. Obat-obatan lain sudah lama saya tinggalkan. Sayapun makin intensif minum Ling Shen Yao. Memasuki bulan ketiga, saya bisa beraktivitas kembali menjalankan usaha. Bulan keempat, saat saya merasa benar-benar sehat, saya datang lagi ke Jakarta, untuk kontrol ke rumah sakit semula. Dalam pemeriksaan itu terlihat, penyakit saya tinggal 20 persen. Benjolannya Cuma nampak berupa titik kecil. Saya pun pulang ke Palembang. Terakhir 25 Juni 2003, saya ke rumah sakit itu lagi untuk cek up. Dokter itu terkejut. Ternyata hati saya sudah bersih, tidak ada benjolan lagi dan hati saya pun sudah bekerja normal sebagaimana layaknya orang sehat. Hal itu di buktikan dengan USG, CT Scan dan laboratorium. Alhamdulillah, saya berucap syukur atas kesembuhan yang saya peroleh”, kata Askar, yang telah beraktivitas sebagaimana sediakala

Kanker Rahim Stadium 2B Nyaris Merenggut Nyawa Saya

“Awal April 2002, saya berobat ke Dokter Ahli Penyakit Dalam, lalu dirujuk ke Dokter Ahli Kandungan. setalah menjalani pemeriksaan yang lebih teliti, diketahui saya mengidap kanker rahim stadium 2B yang jenisnya tergolong ganas. Penyakit mematikan tersebut, begitu cepat menjalari seluruh rahim bahkan nyaris menggerogoti ginjal saya,” kata Omi.

“Dokter tidak berani melakukan tindakan operasi, karena takut mengganggu fungsi tubuh lain yang lebih vital. Dokter sepertinya angkat tangan dan memberi isyarat agar mencari pengobatan lain. Meski demikian, saya masih sempat menjalani satu kali kemoterapi,” kata Omi.

Atas pengalaman salah seorang keluarganya yang sembuh dari benjolan di anus, menggunakan Obat Herbal Ling Shen Yao, Omi mengkonsumsi Obat tersebut, “Hasilnya Alhamdulillah, dalam satu minggu terjadi perubahan besar. Selain fisik, saya rasanya makin enak dari hari ke hari, seiring itu keluar pelan-pelan serpihan-serpihan daging terkadang menyerupai darah kental seperti  hati ayam, setiap kali saya buang air kecil. Makin lama makin banyak, rasa sakitnya pun semakin berkurang dan selera makan saya juga makin membaik. Seiring itu suhu badan saya juga makin normal, sehingga tidur pun mulai nyenyak,” kata Omi.

“Saya hanya mengkonsumsi Obat Herbal Ling Shen Yao, sama sekali tidak minum obat-obatan lain. Tiga bulan setelah meminumnya, saya kembali check up ke rumah sakit semula. Setelah dilakukan pemeriksaan lewat USG, dokter mengatakan, rahim saya sudah bersih dari kanker. Kurang yakin dengan pemeriksaan tersebut, saya periksa lagi, hasilnya sama, dipastikan tidak ada lagi tanda-tanda kanker di rahim saya. Alhamdulillah, akhirnya saya terbebas dari kanker rahim, lewat Obat Herbal Ling Shen Yao,”  kata Omi.

Kanker Usus Stadium 2B Nyaris Merenggut Nyawaku

“Bermula dari sakit maag biasa sejak SMA hingga akhirnya kronis, meningkat jadi tukak lambung yang tak sembuh-sembuh dan menjalar ke usus besar, kemudian mengeras dan tumbuh menjadi kanker usus stadium 2B. Namun, karena tingkat stress yang tinggi hingga menyelesaikan kuliah di Yogyakarta sampai memasuki dunia kerja, awal tahun 2005 saya benar-benar terkapar. Setelah dideteksi dokter lewat colonoscopy, endoscopy dan tes darah di laboratorium, membuktikan saya mengidap kanker usus yang sudah membahayakan. Hampir 2 tahun saya tidak bisa beraktivitas,” kata Rini.

            “Saya disarankan harus segera operasi. Namun, karena takut dan tidak ada jaminan penyakit saya bisa tuntas pasca operasi, maka saya menghindari cara tersebut. Berbagai pengobatan akhirnya saya tempuh, berbagai macam obat-obatan pun telah saya konsumsi, namun tak satupun yang membuahkan hasil. Malah kondisi saya makin parah. Tidak saja parah secara fisik, tetapi sudah menjalar ke psikis. Hampir tiap hari bayang-bayang kematian menghantui saya. Siang malam saya tidak bisa tidur, kesakitan terus menerus, menangis dan sering berteriak-teriak menahan sakit. Selera makan pun hilang. Kondisi saya waktu itu benar-benar sudah berada di titik nol. Saya benar-benar sudah terkapar tak berdaya di tempat tidur. Jangankan untuk berjalan, bangun saja susah, musti dipapah bila ingin ke kamar mandi atau ke ruangan lain di rumah. Saking parahnya, saya ketakutan bila melihat orang yang berkunjung ke rumah. Tidak bisa mendengar TV, Radio ataupun suara gaduh lainnya, membuat jantung saya berdebar. Saya benar-benar sudah sakit lahir batin. Tidak hanya itu, kadang-kadang nafas saya juga sesak. Pokoknya benar-benar sudah seperti orang yang mendekati kematian. Saya pun sudah membayangkan hal tersebut,” kata ibu 5 orang anak.

            “Akhirnya lewat sebuah media wanita terbitan Jakarta, suami saya membaca kisah kesembuhan seorang pengidap kanker yang penderitaannya hampir sama dengan saya, menggunakan Obat Herbal Ling Shen Yao. Tanpa pikir panjang, suami saya langsung membeli obat tersebut. Tanggal 25 Nopember 2006 pertamakali saya mengonsumsi Obat Herbal Ling Shen Yao. Saat itu kondisi saya sedang parah-parahnya, perut sakit sekali seperti ditusuk-tusuk, panas dan seperti mau pecah. Dua minggu setelah minum Ling Shen Yao, lewat BAB (buang air besar) keluar darah dan daging bergumpal-gumpal. Mulanya saya sempat ketakutan, namun karena makin lama rasa sakitnya makin berkurang, fisik rasanya makin kuat dan selera makan pun membaik, akhirnya saya intensifkan minum Ling Shen Yao. Sedang obat-obatan lain saya stop,” kata Rini.

            “Waktu berjalan, Ling Shen Yao pun terus saya konsumsi. Februari 2007, kondisi saya benar-benar sudah pulih. Saya bisa beraktivitas, tidak saja di dalam rumah, tetapi juga sudah bisa bepergian. Bahkan di tahun yang sama, saya melaksanakan resepsi pernikahan anak saya. Sejak itulah kondisi fisik saya makin baik, hingga akhirnya kini saya benar-benar merasa sudah sembuh. Tak ada ada lagi rasa sakit di badan. Pikiran pun tenang, pokoknya semua sudah normal,” kata Rini.

Pulih dari Kanker Paru-paru Stadium 3

Mungkin akibat merokok sejak muda, tiga tahun belakangan Wandi (62) mengalami gangguan pernafasan yang sangat menyiksa disertai batuk berat yang tidak sembuh-sembuh. “Semula saya pikir bawaan usia,sehingga tidak begitu saya hiraukan. Namun awal maret 2007, tiba-tiba tenggorokan saya seperti dicekik, dada sakit dan sulit bernafas. Saya dilarikan ke rumah sakit besar di Semarang dan ditangani langsung oleh dokter ahli paru-paru. Saat itulah diketahui, saya mengidap kanker paru-paru stadium 3,” kata Wandi.

“Dunia benar-benar seperti kiamat ketika tahu saya mengidap kanker paru-paru stadium 3. Apalagi dokter mengharuskan kemoterapi, nyali saya benar-benar ciut, seakan kematian sudah di ujung mata. Sebab seorang tetangga saya meninggal saat menjalani kemo, padahal kankernya belum separah saya. Apalagi ketika dokter mengharuskan obat yang harga per butirnya sembilan ratus ribu rupiah dimana saya harus minum sebutir sehari, saya benar-benar tak sanggup menjalani keduanya,” kata Wandi.

 Mei 2007, saya diboyong ke Jakarta. Menurut dokter ahli kanker sebuah rumah sakit, memberikan diagnosa yang sama dengan rumah sakit Semarang, kanker paru-paru stadium lanjut dan saya harus menjalani pengobatan yang serupa pula. Lagi-lagi saya tolak. Namun saat itulah, seorang kerabat memberikan informasi tentang obat herbal Ling Shen Yao. Minggu pertama minum Ling Shen Yao, belum terasa perubahan yang berarti. Namun minggu ketiga, batuk mulai reda, nafas mulai ringan, rasa sakit pun mulai berkurang. Saat itulah saya memperoleh titik terang akan kesembuhan,” kata Wandi.

“Akhir bulan kedua, kondisi saya benar-benar membaik drastis. Batuk yang semula berkepanjangan, nafas sesak, dada sakit, tak bertenaga dan pandangan berkunang-kunang, tiba-tiba semua menjadi reda dan enteng. Makin saya intensifkan minum Obat Herbal Ling Shen Yao. Semangat hidup pun muncul kembali. Tanggal 18 Juli 2007, saya kontrol ke rumah sakit semula di semarang. Dokter yang memeriksa pun heran atas kesembuhan yang saya peroleh. Baik lewat peralatan konvensional maupun peralatan modern lainnya, termasuk CT-scan, membuktikan paru-paru saya bersih tidak ada tanda-tanda kanker maupun penyakit lain, termasuk pembuluh darah dan komponen pendukung lainnya, juga normal. Dokter itu pun menyatakan saya sembuh dari kanker paru-paru. Meski demikian saya harus menghentikan kebiasaan merokok. Sejak itulah saya mulai menikmati hidup kembali dan bisa beraktivitas seperti sediakala,” kata Wandi.

Pulih dari Kanker Ganas Di Punggung

Akhir tahun 2006 Lisma (36) merasakan ada benjolan yang mengganjal di punggung kiri bagian atas. “Semula saya pikir bisul. Tapi, saat dilihat oleh suami saya, tidak ada mata bisulnya. Makanya kami biarkan saja. Namun makin  lama makin membesar, hingga saat mencapai ukuran bola pingpong, baru menimbulkan rasa sakit. Makin lama makin parah, hingga benar-benar meradang. Jangankan tersenggol benda keras, tertindih saat tidur saja, saya bisa kelojotan menahan sakit. Sejak itulah saya selalu tidur miring, sehingga membuat hari-hari makin tidak nyaman. Lalu saya periksakan ke rumah sakit. Diketahui, ternyata saya mengidap kanker. Untuk lebih meyakinkan, Saya periksakan lagi ke rumah sakit yang lebih besar di kota Jambi, hasilnya sama, kanker punggung stadium 2 B. Operasi pengangkatan tumor itupun dilakukan. Namun, setahun kemudian setelah saya pindah tugas, tumbuh lagi benjolan baru di tempat semula, ukurannya pun sempat membesar dan mulai meradang. Untuk menjalani operasi kembali, rasanya saya tidak kuat. Karena penyembuhan pasca operasi sebelumnya sungguh rumit dan makan waktu lama, karena berada di posisi yang sering digerakkan. Apalagi untuk tidur telentang, susah sekali. Beruntung, saat suami saya tugas ke Jakarta, dia memperoleh obat herbal Ling Shen Yao,” kata Lisma.

            “Pertamakali saya minum obat herbal Ling Shen Yao tablet tanggal 23 Desember 2007. Dua minggu pertama belum ada reaksi apa-apa. Baru memasuki minggu ketiga, rasa sakit di punggung mulai berkurang. Makin saya intensifkan minum Obat Ling Shen Yao. Benjolan yang semula sudah hampir seukuran telur ayam, secara perlahan mengecil yang dalam waktu empat bulan lenyap sama sekali tanpa operasi,” kata Lisma.

            “Sebenarnya, sebulan pertama setelah minum Ling Shen Yao, rasa sakit di punggung saya sudah hilang. Hanya tinggal denyutan kecil. Sedangkan benjolannya mengecil secara perlahan namun pasti dalam waktu 4 bulan. Saya juga tidak tahu, bagaimana proses hilangnya benjolan tersebut entah keluar lewat mana. Cuma yang jelas, selama saya minum obat ini, air seni saya memang berwarna agak keruh dari hari biasanya. Begitu pula keringat saya keluar agak banyak dari sebelumnya. Apalagi buang air besar (BAB) juga lebih lancar dan banyak dari sebelum minum obat ini. Hebatnya lagi, menstruasi saya yang sebelumnya kurang teratur dan cenderung menimbulkan rasa sakit bila datang bulan, setelah minum obat herbal Ling Shen Yao, menjadi lebih teratur dan sama sekali tidak menimbulkan rasa sakit. Satu hal yang sangat menggembirakan, dulu saya mudah lelah dalam beraktivitas rutin, baik di sekolah maupun di rumah. Sekarang rasanya semangat kerja saya lebih tinggi dari sebelum sakit. Daya pikir pun rasanya jauh lebih baik dari sebelumnya,” kata Lisma, bahagia. 

Awal tahun 1991, saya dinyatakan oleh dokter ahli bedah, mengidap tumor di dekat anus. Kemudian saya berobat ke Rumah Sakit Elizabeth Singapura, dokter ahli di sana menyatakan bahwa di usus besar saya terdapat benjolan seukuran telor ayam. Kemudian saya mengikuti saran dokter untuk operasi.

Beberapa waktu kemudian, baru diketahui, bahwa saya juga mengidap kanker ganas stadium 3C, dokter menganjurkan agar saya menjalani kemoterapi sebanyak 30 kali.

Awal 1993, dokter ahli di Singapura, menyatakan kalau di paru-paru sebelah kanan saya telah tumbuh benjolan baru, diikuti enam bulan kemudian benjolan di sebelah kiri, yang mengharuskan saya untuk operasi dan menjalani kemo kembali. Saat itulah saya menolak. Saya benar-benar tidak sanggup lagi menjalani pengobatan demikian.

Saya pun kembali ke Padang. Saat itulah saya membaca testimoni pengguna Ling Shen Yao yang terbebas dari kanker. Saya pun mencoba mengkonsumsi obat herbal tersebut, hanya selang dua hari, tubuh saya langsung enak. Tidur mulai nyenyak, selera makan pun membaik. Saya merasakan badan saya benar-benar jauh beda dari sebelumnya.

Enam bulan kemudian, saya kembali melakukan check up di Malaysia dan Singapura, hasilnya, seluruh benjolan yang ada di tubuh saya, telah hilang dan dinyatakan bersih, saya telah terbebas dari kanker. Para tim dokter di kedua negara itupun kaget atas kesembuhan saya. Saya bersyukur pada Tuhan telah menyelamatkan saya lewat obat herbal Ling Shen Yao.

Ny. Lindawati, Pengusaha, Padang – Sumatera Barat

Disclaimer: Hasil bervariasi tergantung tingkatan penyakit dan metabolisme masing-masing individu

Kenapa Harus Ling Shen Yao

✅ Telah terbukti dan teruji secara pra-Klinis manfaat dan keamanannya di Laboratorium ITB (Bandung) selain sudah BPOM dan Halal
✅ Aman dikonsumsi untuk segala usia, ibu hamil dan menyusui
✅ Dapat dikonsumsi untuk pencegahan (sebagai supplemen) dan pengobatan
✅ Lebih Praktis karena bekerja secara holistik (menyeluruh) pada tubuh Anda
✅ Lebih Hemat karena tidak perlu gonta-ganti obat lain untuk yang menderita komplikasi

Keunggulan Ling Shen Yao

✅ Telah teruji secara pra-Klinis sudah BPOM dan Halal
❌ Produk lain belum tentu bpom dan halal apalagi teruji secara Pra-Klinis

✅ Terpercaya lebih dari 30thn
❌ Produk lain belum tentu

Ekstraksi 12:1 (perbandingan bahan mentah 12kg menjadi 1kg bahan baku)
❌ Produk lain paling banyak ekstraksi 5:1, yang paling parah tidak pakai di ekstraksi main campur terus jual aja tanpa memperhatikan keamanannya untuk pasien (diragukan standarisasi pabrik untuk pembuatan obat herbal)

✅ Semua komposisi bahan di import langsung dari Cina untuk menjaga kualitas bahan mentah herbal berdasarkan unsur hara dan tanah (berbeda unsur tanah maka berbeda kualitas dan khasiatnya)
❌ Produk lain: Biasanya ambil dari rempah2 lokal tanpa memperhatikan unsur hara dan kualitasnya

Cara konsumsi Ling Shen Yao yang baik dan benar

  • Serbuk :
    Stadium awal –> 1 sachet/hari
    Stadium lanjut & berat –> 1,5 sd 2 sachet/hari.
    – 1 sachet dicampur dengan 1 liter air
    – Dimasak dengan api sedang sampai mendidih, sambil sesekali diaduk
    – Saring untuk memisahkan ampasnya
    – Airnya diminum 4 kali. Pagi, siang, sore dan malam masing-masing 1 gelas 200ml
    – Gunakan panci keramik, tanah liat/pyrex atau enamel. Hindari panci stainless atau alumunium!
    – Bisa diminum sebelum atau sesudah makanan
    – Air masakan yang diminum nanti bisa di simpan di termos atau wadah seperti tupperware.
    – Ampas sisa masakan pertama, bisa dimasak kembali dengan 3 gelas air untuk diminum anggota keluarga (menjaga kesehatan)
  • Kapsul :
    3 x 1 kapsul/hari
    – Bisa langsung di minum
    – Bisa diminum sebelum atau sesudah makan
    – Bisa diminum degan air hangat

WASPADA PRODUK LING SHEN YAO PALSU

Oh iya waspada ya gaes sama produk Ling Shen Yao palsu terutama kemasan kapsul, ini dia perbandingan Ling Shen Yao Asli vs Ling Shen Yao palsu sebagai bahan referensi Anda.

Perbandingan Ling Shen Yao Asli vs Ling Shen Yao Palsu (Tampak Luar)

Ling Shen Yao Kapsul Asli
Ling Shen Yao Kapsul Palsu

Perbandingan Ling Shen Yao Asli vs Ling Shen Yao Palsu (Tampak Dalam)

Ling Shen Yao Kapsul Asli
Ling Shen Yao Kapsul Palsu

Jadi jangan tergiur harga murah tapi hasilnya bikin marah karena penyakit Anda bertambah parah gara-gara produk palsu

😍Banyak Yang Telah Pulih Dengan
Ling Shen Yao Asli & Original😍

Sudah Saatnya Anda Merasakan Sendiri Khasiat Nyata Ling Shen Yao!

JANGAN TUNGGU SAMPAI KRONIS! Kesehatan Anda dan Orang Terdekat Anda Sangat Berharga dan Tak Ternilai Harganya!

Ambil Kesempatan Ini Sekarang Juga, Bisa Jadi Inilah Jawaban Doa Anda Selama Ini!

Saatnya Anda pulih kembali seperti mereka, Pesan Sekarang!

Harga Ling Shen Yao

Ling Shen Yao Kapsul

Rp340rb/btl

  • Isi 10 Kapsul
  • 3 Hari Konsumsi
  • Bisa Langsung Dikonsumsi
  • Cocok untuk yang sering traveling atau tidak bisa minum jamu
  • LEBIH PRAKTIS
  • 6 Botol Diskon 5% (18 hari)
  • 10 Botol Diskon 10% (1 Bulan)
  • GRATIS Konsultasi
  • Disarankan Pesan Paket Diskon Agar Terapinya Tidak Terputus

Ling Shen Yao Serbuk

Rp570rb/box

  • Isi 10 Sachet
  • 10 Hari Konsumsi
  • Harus Di Masak Terlebih Dahulu Sebelum Dikonsumsi
  • Cocok untuk yang tidak bisa minum kapsul
  • LEBIH HEMAT (Bisa untuk konsumsi keluarga lainnya) sebagai supplemen
  • 3 Box Diskon 5% (1 Bulan)
  • 6 Box Diskon 10% (2 Bulan)
  • GRATIS Konsultasi
  • Disarankan Pesan Paket Diskon Agar Terapinya Tidak Terputus

Mau Pesan Ling Shen Yao Konsultasi atau Tanya-2 dulu? 

Silakan isi form konsultasi dibawah ini! nanti akan terhubung dengan whatsapp admin kami

Loading...

Atau

Bagi Anda yang terbiasa pesan di marketplace silakan kunjungi toko kami di Marketplace kesayangan Anda, pastikan tidak salah masuk toko untuk mendapatkan produk yang originalnya!

Pertanyaan Yang Sering Ditanyakan

Baik, Insya Allah bisa. Alhamdulillah, sejauh ini sudah banyak yang berhasil (seperti yang ada ditestimoni). 

Obat herbal Ling Shen Yao membantu penyembuhan:

– Kista dimanapun letaknya (Rahim/Ovarium, Ginjal, Ganglion, Dermoid, Bartholin/MisV, Coklat, Baker, dll)

– Miom, Endometriosis

– Tumor/Kanker dimanapun letaknya (Payudara, Paru-Paru, Colon, Usus, Prostat, Serviks, Hati, Kelenjar Getah Bening, Nasofaring/Hidung, Otak, Batang Otak/Tulang Belakang, Ginjal, dll)

– Benjolan-benjolan abnormal
– Infeksi Saluran/Kandung Kemih
– Gangguan tubuh lainnya yang disebabkan oleh kuman (infeksi) atau virus.

Ling Shen Yao Terbuat dari 100% ekstrak herbal berkhasiat.

Komposisi LSY :
– Panax ginseng radix
– Ganoderma lucidum
– Ophiopogonis japonicas radix
– Panax pseudoginsengn radix
– Ligusticum walichii

Kandungan dalam obat herbal Ling Shen Yao memiliki sifat probiotik yang ramah terhadap segala jenis bakteri di dalam tubuh. Tidak menyebabkan ketergantungan meskipun dikonsumsi dalam waktu yang lama.

KANDUNGAN BIOLOGICALLY ACTIVE LING SHEN YAO

1. Radix pseudoginseng 
Mengandung: Ginsenosides, Triterpene Saponins
Manfaat: Anti Karsinogenik

2. Ligusticum wallichii
Mengandung: Tetra Metil Pirazin (TMP)
Manfaat: Memperbaiki gangguan sirkulasi darah, anti oksidan, nefroprotektif terhadap pengobatan anti kanker sisplatin (CP).

3. Ophiopogon japonicus
Mengandung: Ruscogenin, Ophiopogonin D
Manfaat: Anti inflamasi

4. Ganoderma lucidum
Mengandung: Polisakarida, Germanium, Triterpenoids
Manfaat: Anti karsinogenik/tumor, mencegah metastasis, sebagai imunostimulan

Ya Aman. Ling Shen Yao aman dikonsumsi karena terbuat dari 100% bahan alami dan tidak menimbulkan efek samping. Bisa dikonsumsi segala usia, anak-anak, ibu hamil dan menyusui. Keamanannya dijamin oleh BPOM dengan no registrasi yaitu TR.193333941 (Kapsul) dan TR.023216331 (Serbuk).

Ling Shen Yao juga telah diuji praklinis di Lab. Perguruan Tinggi terakreditasi yaitu: 
(1) Uji Praklinis terhadap Sel Kanker in vitro, 
(2) Uji Mutu, 
(3) Uji Keamanan (Toksisitas Akut), 
(4) Uji Ketahanan Tubuh terhadap Penyakit (Imunostimulasi).

Uji toksisitas adalah pengujian dengan dosis 50x lebih banyak dari dosis normal dan hasilnya aman bagi pasien tanpa meninggalkan residu di ginjal.

Kandungan probiotiknya ramah terhadap bakteri baik di dalam tubuh sehingga aman bagi lambung bila dikonsumsi jangka panjang

Mungkin bisa mengacu pada kisah nyata penderita kanker usus atau batu ginjal diatas.

Ling Shen Yao berkhasiat dapat membantu mengatasi Kanker (Rahim, Payudara, Ovarium, Serviks, kolon, Prostat, Kelenjar Getah Bening, dll),  Tumor, Kista, Mioma, Endometriosis, Gangguan kehamilan, Diabetes, Tyroid,  dan penyakit kronis lainnya. Juga dapat membantu pemulihan pengobatan kanker pasca operasi, kemoterapi dan terapi radiasi lainnya. 

Manfaat Ling Shen Yao:
(1) Membantu menghambat dan menekan pertumbuhan sel kanker,
(2) Membantu meningkatkan daya tahan tubuh (immunostimulant), 
(3) Melindungi tubuh dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh virus atau bakteri, 
(4) Membantu menormalisasi  metabolism tubuh, 
(5) Meredakan efek samping dari kemoterapi dan terapi radiasi lainnya.
(6) Membantu mengatasi gangguan kehamilan. 

Serbuk : 
Stadium awal –> 1 sachet/hari
Stadium lanjut & berat –> 1,5 sd 2 sachet/hari
* Harus di rebus dulu, airnya diminum pagi, siang, sore dan malam

Bisa 2x rebus/masak:

  • Rebusan pertama untuk pasien (minum pagi, siang, sore, malam)
  • Rebusan kedua  menggunakan ampasnya dengan air 700ml dapat dikonsumsi untuk anggota keluarga lain sebagai supplemen

Kapsul :
Stadium awal –> 3 x 1 kapsul/hari
Stadium lanjut & berat –> 4 x 1 kapsul/hari

Khasiat keduanya sama saja. Hanya beda bentuk sediaan. Kapsul cocok untuk anda yang suka simple / tidak mau repot karena bisa langsung diminum, sedangkan yang Serbuk cocok untuk anda yang ingin lebih hemat dan bisa meluangkan waktu karena harus di godok/rebus dulu.

Kapsul lebih praktis karena langsung di konsumsi

Serbuk lebih hemat karena dapat dikonsumsi oleh anggota keluarga lain sebagai supplemen untuk menjaga kesehatan (baca keterangan cara minumnya)

Ling Shen Yao dapat dikonsumsi berdampingan dengan obat dokter (catatan: hanya obat dokter) dengan selang waktu 2 jam sesudah / sebelum konsumsi Ling Shen Yao. Tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan obat herbal lainnya karena dikhawatirkan komposisinya dapat mengganggu kerja Ling Shen Yao.

Sangat Boleh.

Salah satu manfaat dari Ling Shen Yao adalah Meredakan efek samping dari kemoterapi dan terapi radiasi lainnya.

Bila sudah operasi sangat dianjurkan untuk konsumsi Ling Shen Yao agar bisa mematikan sel jahat sampai akarnya.

Karena operasi sifatnya lokal (hanya bagian benjolan utamanya saja yang diangkat), sementara penyebaran akarnya tidak diketahui dan masih aktif.

Dengan konsumsi LSY pasca operasi maka Anda akan terhindar dari resiko benjolannya tumbuh lagi

Untuk penderita tahap awal idealnya konsumsi Ling Shen Yao selama 3 bulan  secara rutin dan tetap jaga pantangannya agar bisa tuntas penyakitnya tanpa bekas ke akarnya

Setiap orang reaksinya berbeda beda, tergantung penyakit, keparahannya, dan daya serap tubuh terhadap ramuan. Ada yg cepat ada juga yg perlu waktu, yang penting obatnya rutin dikonsumsi dan pola makannya dijaga.

Contoh hasil yang cepat dapat dilihat pada gambar di bawah.

Contoh hasil lambat pada gambar dibawah ini

Ada yang CEPAT ada yang LAMBAT, kuncinya sabar, obatnya rutin diminum & pola makan dijaga, Insyaallah ada hasilnya seperti mereka.

Dalam masa pengobatan, pasien dianjurkan mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung serat.

Hindari makanan yang banyak mengandung lemak (kolesterol), jeroan, makanan yang mengandung bahan kimia (pengawet, pewarna, perasa), dan kurangi makanan yang berasal dari hewani (daging, telur, susu, keju, mentega). Jika tidak bisa merubah kebiasaan makan secara total, bisa secara bertahap. Asalkan dikurangi makanan yang harus dihindari tersebut.

Dianjurkan pola makanan vegetarian (sayur dan buah-buahan).

Kami menyediakan beberapa cara pembelian yaitu melalui Whatsapp, Shopee, atau Tokopedia.

Untuk memastikan Anda mendapatkan produk yang original link shopee dan tokopedia silahkan konsultasikan dengan CS kami 

WhatsApp CS Klik Disini

MANFAAT LAINNYA:

✅ Bisa Membantu Kasus Gangguan Liver / Ginjal / Prostat

✅ Bisa Membantu Sistem Metabolisme Tubuh Yang Terganggu Diabetes, Asam Urat, Kolesterol dan Jantung